Berita

KETERPADUAN BPBD - DISHUT LH UNTUK JAGA ALAM

Bali sebagai destinasi pariwisata, memiliki tantangan atas kualitas  lingkungan. Degradasi lingkungan sebagai efek pembangunan mempengaruhi peningkatan potensi bencana khususnya bencana  hidrometeorologi. 


Mencermati fenomena tersebut, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan  dan BPBD Provinsi Bali bersama menjaga alam melalui bilateral meeting di Bappeda Provinsi Bali pada tanggal 12 Desember 2020. Penanganan kebencanaan dari hulu ke hilir dengan penguatan desa adat dan masyarakat dengan fokus pra bencana dalam pembangunan 


Fokus  pembahasan permasalahan per urusan, isu strategis dan arah kebijakan pembangunan daerah serta evaluasi kinerja pelaksanaan program dan kegiatan beserta usulan target dan pendanaan. "Sinergi adalah kunci untuk menjaga alam. Dimulai dari antar instansi pemerintah dan dapat  dikembangkan lebih lanjut" ujar Kalaksa BPBD Provinsi Bali, I Made Rentin. 


Penguatan teknologi dengan berbasis kebencanaan  merupakan bagian dari  Bali  Smart Island. "Berbagai aplikasi berbasis kebencanaan akan dibangun di Bali ditambah pula diharapkan penguatan pengawasan dilapangan terkait potensi perubahan tata ruang yang berimbas pada bencana ," disampaikan oleh Gede Sudiarta salah satu  kelompok ahli pembangunan. Pembangunan berbasis kebencanaan dibangun dengan mengkolaborasikan potensi masyarakat dengan memanfaatkan teknologi diharapkan  mampu mendukung visi misi nangun sat kerthi loka Bali. 



Gede Adhi

Kasie Pengendalian Operasi

Leave a comment